Wartawan Akhbar Cina Berang Dengan MB Pahang Yang Gelarkannya "BODOH"

Sunday, March 11, 2012

Wartawan Sin Chew Yang Bodoh?

Biadap dan memang kurang ajar itulah yang Gomo boleh labelkan ke atas wartawan Sin Chew Jit Poh akhbar berbahasa cina mengenai provokasi melampau yang dicetuskan beliau sewaktu program Menteri Besar Pahang semalam.

Wartawan Akhbar Cina Sin Chew Jit Poh yang sebelum ini mengeluarkan berita menyatakan MB Pahang akan membuang sisa lynas di Sg Lembing semalam sekali lagi membuat provokasi dengan bertanyakan soalan mengenai sisa buangan Lynas.Soalan tersebut ditanya berulang ulang kali kepada Menteri Besar Pahang dan ianya mengundang rasa kurang senang MB dan juga hadirin yang hadir pada waktu itu.

Ekoran provokasi melampau wartawan akhbar Cina Sin Chew itu , MB Pahang telah bertindak melabelkan wartawan tersebut sebagai "BODOH" kerana tidak faham bahasa dengan penerangan yang MB berikan sebelum ini.

Atas kerana gelaran "BODOH" yang Pak Long Nan berikan kepada wartawan Akhbar Cina Sin Chew itu maka serangan dilakukan oleh Blogger dan portal pembangkang ke atas MB Pahang.

Gomo setuju dengan gelaran yang Pak Long Nan MB Pahang berikan kepada wartawan Cina Sin Chew iaitu "BODOH". Sudah terbukti yang wartawan Cina Sin Chew itu amat bodoh dan tidak berotak wartawan mereka pula yang bertanya soalan kepada MB Pahang sedangkan akhbar mereka yang merekayasa cerita MB akan membuang sisa Lynas ke Sg Lembing.

Umum mengetahui isu LYNAS di pahang mendapat tentangan majoritinya dari bangsa Cina. Dan agenda penentangan mengenai Lynas ini dibantu oleh akhbar akhbar berbahasa cina serta NGO cina. Mereka akan spin dan rekayasa apa sahaja cerita berkaitan Lynas dan seterusnya akan memburuk burukkan pemimpin BN di Pahang. Dan inilah yang berlaku waktu ini dimana serangan oleh Akhbar Cina ke atas MB Pahang semakin menjadi jadi.

Ini lah satu taktik JAHAT yang dilakukan Cina Cina Bangsat KOMUNIS. Mereka akan cuba melakukan provokasi melampau dengan menyebarkan cerita yang tidak sepatutnya dan kemudian disorong lagi dengan soalan yang Bodoh agar yang menjadi mangsa kelak adalah rakyat yang akan termakan dengan hasutan mereka.

Setakat kalau kena panggil "BODOH" tu biasalah, apa yang wartawan Cina Sin Chew tu nak marah marah? Dah memang lu Bodoh serupa BABI memang patutlah.


Tahniah MB Pahang Pak Long Nan atas tindakan tegas dalam mematikan wartawan yang BODOH dari terus melakukan Provokasi. Biar orang kata Pak Long Nan samseng tetapi pada kami dan juga rakyat Pahang melihat Pak Long Nan terbukti ada telor dan berani serta lantang dalam menjalankan tugas selaku Menteri Besar Pahang. Kalau banding dengan Khalid Ibrahim MB Selangor jauh panggang dari api..huhuhu

Steady Pak Long Nan


VIDEO Menteri Besar Mengamok Dengan Pemberita KLIK DISINI

Psssttt... Memang layak pun wartawan CIna tu digelarkan BODOH


DAP ANTI ISLAM
PAS ITU MELAYU
UMNO ITU ISLAM

ANWAR AL-JUBURI HARUS BERTAUBAT



65 comments:

Anonymous,  March 11, 2012 at 2:59 PM  

Yang Kita TAHU..BABI2 ini gagal berhujh secara TEKNIKAL & INTELEK.
Apabila dijemput berhujah..semuanya
bersifat argument..

Babi2 ini hanya membakar2 emosi orang BODOH..kerana matlamat Babi ini semua perniagaan DIDUNIA hanya milik golongan BABI..

setakat berbogel (badan mengelebeh) pada zaman ni..tak cukup..untuk menyakinkan masyarakat..

Tak puas hati Panggil Pakar HAVARD & katakan IEA tak betul..

Ini bukannya perniagaan menggoreng BABI

Anonymous,  March 11, 2012 at 3:19 PM  

Kata Adnan:

...Raja Abdul Aziz berkata terdapat banyak gua di Malaysia yang boleh dijadikan tapak pelupusan sisa seperti di Sungai Lembing...

Patutlah Australia beria2 tidak mahu loji didirikan d tempat mereka. Rupanya ia memerlukan tempat spt gua utk menyimpannya.

Maknanya sisa itu mmg berbahaya. Kalau tak bahaya suruh Adnan Yaakob buat rumah bersebelahan dgn loji tu...

Amalina,  March 11, 2012 at 3:24 PM  

TERKEJUT SAMPAI TERKUCIL!!! : SHAHRIZAT AKAN LETAK JAWATAN PETANG INI???
http://www.ohrakyat.org/2012/03/terkejut-sampai-terkucil-shahrizat-akan.html

Anonymous,  March 11, 2012 at 3:32 PM  

Anu-war al..............

Anonymous,  March 11, 2012 at 3:35 PM  

3.19
Buang jauh2 pun salah, buang dekat pun memekak. Habis kilang nadir bumi di Shah Alam depan hidung korang tak pulak bising.

Australia dah ada banyak kilang nadir bumi....pooorah. Cakap guna fakta lah. Orang pakatan ni takut dgn kilang2 terpilih je. Alat2 hasil nadir bumi boleh pulak guna hari2. MUNAFIK MUNAFIK.

Anonymous,  March 11, 2012 at 3:38 PM  

paling best ialah KERAJAAN MENGENAKAN PENGECUALIAN CUKAI SELAMA 12 TAHUN sebagai balasan utk penyimpanan sisa radioaktive tersebut ke dlm gua2 di negeri Pahang...

Gila ker apa? Patut dikenakan cukai tinggi2 sebab ini membabitkan soal keselamatan.

Anonymous,  March 11, 2012 at 3:41 PM  

Anon 3:35

Nak fakta yer. Baca kes ni:
Syarikat Mitsubishi Chemical yang terlibat dalam industri pemprosesan nadir bumi di Bukit Merah dikaitkan dengan 8 kes leukimia dan 7 kes kematian. Telah ditutup pada tahun 1992 dan kerja-kerja pembersihan sisa masih berjalan sehingga ke hari ini (hampir 20 tahun) dan telah menelan belanja lebih RM300 juta.

Anonymous,  March 11, 2012 at 3:45 PM  

ini la MB umno yg melucah tu kan??

yg suka2 angkat isyarat lucah kat org ramai tu kan??

nak hairan apa, kalau dah namanya UMNO bukan setakat bodoh, tapi bapak segala lucah

KAH KAH KAH

oppositionrulez,  March 11, 2012 at 3:51 PM  

Anon 3.41

Aku setuju dgn fakta kau. Tp please la jgn jd hebat nak spin sgt. Cari perbezaan antara nadir bumi Bkt Merah dgn nadir bumi Mt Weld Australia ni. Ingatkan pandai guna intenat, tp bodoh jgk. Ade google search la. Haihhh. Besides yg kat Bkt Merah tu, operasi cari gali pun di buat jgk. Yg dekat Gebeng ni, kilang tu proses je. Takde pun cari gali. Btw, good try. But please try harder.

BuatSHole sesiapa yg mengata MB Pahang tu, tak perlu la kerah keringat sgt. Anwar kesayangan korang tu lg teruk hina wartawan.

Anonymous,  March 11, 2012 at 4:03 PM  

DATUK NENEK CINA BABI NI TERMASUK MAK BAPAK DIORANG TARAH HUTAN KT PAHANG & NEGERI2 YG LAIN SEJAK BERZAMAN DULU SAMPAI JADI KAYA RAYA, JUTAWAN..ANAK BERANAK, CUCU CICIT TAK PAYAH KEJE MAKAN HASIL BALAK. SKRG NI DIORANG SIBUK2 NAK CKP PASAL ALAM SEKITAR?? KEPALA BUTUH!! MELAYU TAK PAYAH SIBUK2 HAL NI..BERAPA BANYAK KEROSAKAN ALAM SEKITAR KT NEGARA NI YG CINA2 NI DAH BUAT..KILANG HARAM, MAIN BUANG JE SISA DLM LONGKANG, MANA ADA HALAL HARAM BG DIORANG BILA MASUK BAB CARI DUIT. BUTUHLAH!!

Anonymous,  March 11, 2012 at 4:04 PM  

oppositionrulez

nadir bumi yg dilombong d Mount Weld mengandungi mineral monazite yg komponen bahannya mengandungi radioaktif yg tinggi dikenal sebagai thorium. Di Baotou Mongolia telah menjejaskan pertanian & berlaku kes kanser di kws penempatan penduduk yg berjarak 10km dari penyimpanan sisa tersebut.

Australia menetapkan bhw lokasi harus sekurang2nya 35km dari kws penempatan penduduk. Yg kat Pahang tu pulak cuma 2km dari Balok yg punya penduduk belasan ribu.

Anonymous,  March 11, 2012 at 4:09 PM  

nadir bumi ayah kau..anwar al-juburi dajal kaki putar.

Anonymous,  March 11, 2012 at 4:10 PM  

Janda Pramugari

Cerita ini benar-benar berlaku kepada aku. Kejadian in baru sahaja berlaku pada bulan Januari 1999 yang lalu. Aku berkenalan dengan seorang pramugari Pelangi Airways. Namanya Zarina (nama samaran). Zarina bekerja dengan MAS sebelum ini tetapi terpaksa berhenti kerja kerana mengandung anaknya. Zarina ini memang cukup cantik orangnya.

Ceritanya begini. Pada penghujung bulan Disember 1998 yang lalu aku menaiki kapal terbang ke Kota Bahru dari Pulau Pinang dengan Pelangi Airways. Semasa penerbangan inilah aku berkenalan dengan Zarina tetapi itu aku tak berbual apa dengannya dan hanya sekadar memberikan kad aku ketika turun dari kapal terbang.

Tiga hari kemudian, bila aku balik ke pejabat, setiausaha aku beritahu ada seorang wanita bernama Zarina menalipon aku dan meminta aku menghubunginya kembali. Apalah punya sial, secretary aku hilangkan no talipon itu. Walau bagaimanapun nasib aku baik kerana Zarina talipon aku pada petang itu dan bagi no taliponnya. Jadi beberapa minggu itu kami sering berkomunikasi melalui talipon antara satu sama lain. Akhirnya aku merangcang untuk berjumpa dengan Zarina.

Seperti yang dirancangkan, aku pun memandu ke Kuala Lumpur dan mengambil Zarina di depan PJ Hilton. Aku bagi dia no kereta aku sebab dia tidak kenal aku dan aku pula tak berapa ingat wajahnya, tambahan pula Zarina baru sahaja memotong rambutnya. Ketika sampai di hadapan PJ Hilton, alangkah geramnya aku melihat Zarina yang putih gebu berpakaian seksi. Oleh kerana bulan puasa, kamipun hanya ronda-ronda sambil berbual-bual. Aku kemudiannya hantar Zarina pulang kerumahnya yang teletak dekat Jaya, PJ dan akan mengambilnya semula untuk berbuka puasa di Kelana Jaya Seafood.

Pukul 5.00 petang akupun mengambil Zarina dari rumahnya dan dia berpakaian lebih seksi. Batang aku dah keras ketika di dalam kereta semasa meronda-ronda sementara menunggu waktu berbuka puasa. Aku dah geram habis tenggok si Zarina yang putih, tinggi dan manja itu.

Ketika makan, Zarina beritahu aku yang dia adalah seorang Janda dan mempunyai seorang anak lelaki yang ditinggalkan bersama ibusaudaranya di Johor. Bekas suaminya pula tinggal di KL dan kadang-kala ada menjengguknya. Aku tanya dia, selepas bercerai ada tak dia melakukan hubungan seks dengan bekas suaminya. Zarina beritahu dia tak pernah melakukan seks selepas bercerai dengan suaminya sebab takut dosa. Ringan-ringan tu adalah. Aku beritahunya yang aku ini bujang tetapi dah pernah melakukan hubungan seks dengan bekas mak we aku di ITM dulu. Dia diam sahaja dan melemparkan senyuman manis kepada ku. Selepas makan aku pun ronda-ronda di KL.

Lebih kurang pukul 10.00 malam aku ajak Zarina ke lounge di Concord Hotel, KL tempat aku menginap. Zarina setuju sahaja. Kami di lounge sehingga jam 12.30 malam. Semasa di lounge lagi aku dah raba-raba Zarina tapi dia buat tak kisah sahaja dan aku cium dia sekali bila lagu permintaanku yang ditujukan kepadanya dinyanyikan.

Anonymous,  March 11, 2012 at 4:10 PM  

Selepas lepak kat lounge, aku ajak Zarina ke bilik aku. Mula-mula dia tak mahu sebab takut kena cekup dek pencegah maksiat. Aku beritahu dia, sekarang ni bulan puasa, pencegah maksiat sibuk sembahyang sunat. Akhirnya Zarina bersetuju tetapi dengan syarat untuk sekejap sahaja. Bila sampai di dalam bilik, Zarina buatkan aku kopi dan aku ajak di duduk di atas katil rapat dengan aku sambil menonton TV. Aku pegang tangannya sambil mengusap-usapnya tapi dia tak bagi aku buat lebih dari itu. Kemudian Zarinah ambil selimut dan gulungkan badannya dengan selimut. Aku pun naik bengkek. Ada pulak macam tu. Aku pun cakap kat Zarina kalau dia takut dengan aku baik aku hantar dia balik rumah sahaja. Zarina kata dia takut kami terlanjur sebab dia pun rasa suka dekat aku. Maklumlah aku ni mancho orangnya dan tinggi lampai. Aku pun cakaplah, apalah salahnya kalau suka sama suka. lagipun aku memang syok dekat dia. kalau dia nak kahwin dan jadi bini aku, memang aku rela.

Cantik sungguh wa cakap lu. Jadi dalam berbual-bual tu, aku tanggalkan selimutnya dan meraba buah dadanya. Lembut sahaja masa itu sebab belum tegang lagi tetapi cukup putih melepak dan cantik bentuknya. Kemudian aku minta nak bukak blousenya dan dia membantah sedikit tapi aku rasa Zarina dan stim sebab suaranya pun dah terketar-ketar. Aku buka butang blousenya dan tanggalkannya. Tinggal coli hitamnya sahaja. Aku ramas buah dada Zarina dari luar coli dengan kedua-dua belah tangan aku. Dan akhirnya aku tanggalkan pula colinya itu. Mak tertonjollah gunung berkembar Zarina. Akupun menghisap dan menjilat buah dada Zarina. Lepas hisap kiri aku hisap yang kanan pula berselang-seli buat seketika. Kemudian tangan aku pun merayap ke pangkal peha Zarina dan membuka skirtnya. Dia cuba menepis. Tapi aku tak peduli dan terus mengusap celah kelangkangnya. walau bagaimanapun, sambil merengek Zarina kata "Janganlah ... dosa". Aku kemudianya menanggalkan seluar dalam Zarina pula. Batang aku dah memang keras sampai sakit dan tak selesa sebab aku pakai seluar jeans yang agak ketat. Aku pun sambil mengusap celah kangkang Zarina membuka pakaian aku. Zarina pun turut membantu menanggalkan baju dan seluar aku.

Zarina pegang batang aku dan mengusapnya dengan lembut manakala aku terus menguntil biji kelentitnya yang sudah berair itu. Aku rebahkan Zarina dan mengisap dan menjilat teteknya dan terus menjilat kebahagian bawah sehinggalah sampai kelubuk mutiara Zarina. Aku cium dan jilat pantat Zarina dengan lidah aku. Rasanya sungguh sedap sekali. Inilah antara permainan yang paling aku suka, jilat pantat. banyak air Zarina keluar dan aku terus menjilatnya. Aku masukkan lidah aku ke dalam lubang pantat Zarina. Dia terasa nikmat dan mengeliat dengan kuah sekali sambil berbunyi "argh ...argh...argh". Aku rasa air maninya dah keluar. Aku terus jilat dan hisap lubang pantat Zarina untuk lebih kurang selama 10 hingga 15 minit.

Selepas itu aku suruh Zarina jilat dan kulum batang aku pula. Apalagi, dia pun kulum dan menjilat keseluruhan batang aku. Bertambah nikmat bila Zarina masukan keseluruhan batang aku yang panjang lebih kurang 6.5 inci itu ke dalam mulutnya. Aku pula meraba-raba badan Zarina. Lebih kurang 15 minit akupun membaringkan badan aku ke atas badan Zarina dan secara perlahan-lahan memasukan batang aku kedalam cipapnya. Aku tengok mata Zarina terpejam menahan kenikmatan sambil memeluk erat badan aku. Ketat juga. Memang sah Zarina tak pernah kena batang selepas bercerai dua tahun yang lalu. Mula-mula aku gerak pendayung aku perlahan-lahan dan kemudiannya menukar kelajuan dengan lebih pantas. Aku tengok Zarina tercungap-cungap menahan kesedapan sambil berbunyi "argh... argh... argh... argh".

Anonymous,  March 11, 2012 at 4:11 PM  

Setelah mendayung lebih kurang 15 minit, aku suruh Zarina membalikkan badannya dan menonggeng untuk buat style doggie. Zarina pun menonggeng punggungnya ke atas. Aku jilat pantatnya dahulu sebelum memasukan batang aku dari belakang. Sedap sungguh. Aku dengar si Zarina ber uh... ah... uh... ah... uh... ah... sambil menyuruh aku mempercepatkan kerja. Lebih kurang 10 minit kemudian aku berhenti dan suruh Zarina diposisi atas pula. Aku baring dan Zarina masukan batang aku ke dalam cipapnya yang berbulu nipis itu. Ini posisi yang paling aku suka. Nikmat sambil berehat. Zarina terus berdayung dan aku lihat Zarina masih bertenaga walaupun sudah melebihi 10 minit dalam posisi begitu. Aku pun menyuruh Zarina mempercepatkan dayungannya. Dalam Zarina mempercepatakan dayunganya, aku rasa aku dah nak sampai klimaks. Aku beritahu Zarina yang aku dah nak terpancut dan dia suruh aku bertahan supaya dapat keluar bersama-sama. Zarina terus berdayung dan aku tak boleh bertahan lagi lalu terpancut air mani aku ke dalam pantat Zarina. Zarina pun keluar sama. Aku dapat rasakan kemutan istimewa ke atas batangku. Zarina terus mendakap aku sambil membiarkan batang aku berada di dalam cipapnya.

Lebih kurang 5 minit merendam batang aku, Zarina pun bangun dan masuk ke dalam bilik air. Bila Zarina keluar dari bilik air berbogel, aku naik stim balik. Dia beritahu aku yang dia puas sekali. keluar sampai dua kali dan tidak pernah merasa senikmat ini dalam hubungan seks. Aku tanya Zarina sama ada dia hendak lagi tak. Batang aku dah mula terpacak balik selepas 10 minit berehat. Jadi kami pun terus berdayung semula. Kalau tak silap aku, hari itu saja kami buat sampai 5 kali. Last sekali kami buat pukul 7.30 pagi. Baru aku teringat, bulan puasa mana boleh lakukan hubungan seks waktu siang. Tapi nak buat macamana, tak berdaya nak menahan sebab aku memang sukakan Zarina dan dia pula sukakan aku. Pagi itu aku rasa lutut aku nak tercabut. Malam esoknya kami terus sambung projek tolak-tarik.

Anonymous,  March 11, 2012 at 4:13 PM  

Dewi memang tidak boleh memejamkan matanya. Puas sudah dipujuk tapi kedua matanya masih lagi galak, langsung belum menunjukkan tanda-tanda ingin pejam. Sedikit pun tidak dirasakan keinginan untuk tidur biarpun malam telah larut. Tidak seperti lelaki di yang terdampar di sebelahnya yang telah lama dibuai lena.

Dewi menatap wajah lelaki yang umurnya sudah menjangkau lima puluhan itu. Masih tampan dan segak. Hanya rambutnya yang mula memutih menunjukkan tanda usianya yang sebenar. Tubuh tegap lelaki itu juga menjadi tatapan nakal mata bundar Dewi. Tidak sedikitpun Dewi yang usianya sendiri baru mencecah dua puluh tahun merasa segan atau malu melihat sekujur tubuh manusia itu yang terlentang telanjang di sisinya.

Bibir Dewi mengukir satu senyuman nakal melihat betapa lenanya lelaki itu tidur. Tentu sekali kerana keletihan, setelah hampir separuh dari malam yang kian tua itu dia berusaha membuktikan kejantanannya yang masih kuat, seperti malam-malam sebelumnya. Dewi sendiri masih terasa cukup letih sekali, melayan setiap keghairahan lelaki itu dengan penuh rasa rela. Setiap inci tubuhnya telah menjadi santapan berahi si manusia yang sedang tidur itu hingga dia terasa lesu sekali. Malah Dewi masih dapat merasakan cairan hangat benih lelaki itu yang mengisi ruang kewanitaannya. Namun keletihan ltu belum cukup untuk membuat Dewi mengantuk.

Sebenarnya dia masih lagi terdengar akan kata-kata lelaki yang dipanggilnya Uncle Joe itu. Kata kata yang dilafazkan setelah puncak keenakan dicapai oleh mereka berdua. Kata-kata yang benar-benar mengganggu fikirannya.

"Dewi, apa kata kita kahwin?" itulah bunyi ucapan Uncle Joe yang telah mengocak ketenangan jiwanya.

Anonymous,  March 11, 2012 at 4:14 PM  

Bukannya dia meragui keikhlasan lelaki itu, tetapi sebenarnya dia tidak pernah memikirkan lagi soal perkahwinan. Masih belum tiba masanya. Dewi belum bersedia.

"Ahhh...!" keluh Dewi yang mulai rimas.

Bukan dia tidak sayang pada lelaki itu, tapi sebenarnya dia lebih layak menjadi ayahnya. Rasa sayangnya tidaklah sehingga dia sanggup diikat dalam satu ikatan yang sudah pasti mengongkong kebebasannya. Dia tidak mahu merasai kehidupan sebagai seorang isteri di dalam usia yang terlalu muda. Dewi tidak ingin terpenjara dan dia ingin terus menikmati kebebasan yang sedang kini dikecapinya.

Dewi mahu bebas memikirkan tentang diri dan kemahuannya sendiri tanpa perlu terikat pada sesiapa pun. Dia boleh melakukan apa saja yang dikehendakinya, bila-bila masa dan dengan sesiapa jua. Perlahan-lahan Dewi turun dari katil, mengutip pakaian tidurnya yang terdampar di atas lantai kamar lalu menyarungkan ke tubuhnya yang juga berkeadaan telanjang. Kemudian dia pun keluar dari kamar itu menuju ke bahagian dapur. Dia ingin membasahkan tekaknya yang terasa dahaga.

Dalam perjalanannya ke dapur, Dewi melintasi kamar bujang anak lelaki tunggal Uncle Joe. Dilihatnya pintu kamar itu tidak tertutup rapat dan lampu kamar masih lagi menyala terang menandakan penghuni bilik itu masih belum tidur. Dewi menghampiri daun pintu kamar yang terbuka lalu mengintai ke dalam.

Diperhatikan yang anak muda itu sedang bersandar malas di kepala katil bujangnya. Matanya pula sedang begitu tajam menatap sebuah buku yang terbuka di tangannya. Tajuk buku itu membuat Dewi tersenyum, dan satu fikiran yang nakal mula menyelinap di hati wanita itu.

"Boy...!" seru Dewi pada anak muda belasan tahun itu. Sambil itu juga, dari luar Dewi menolak daun pintu kamar hinggakan ianya terbuka luas. Tindakkan Dewi itu telah mengejutkan keasyikan anak muda itu pada buku yang sedang ditatapnya dengan begitu khusyuk.

Anonymous,  March 11, 2012 at 4:15 PM  

Alah dia org ni. Hadi awang dh ckp kalau nk tau pasal getah jgn tanya pada pakar sawit. Hadi awang pun tk brani nk komen pasal lynas. Dalam pas ada pakar nuklear. Dia pun dh buat statement yg lynas tak merbahaya. Tapi org dlm pas dn pkr sndiri suruh dia diam dn jgn ckp apa2. Last2 dia pun tk bleh tahan dgn putar belit pakat tak brtauliah yg kata lynas ni merbahaya. Nampak sgt sngaja lynas di jdkan isu untuk mnakutkan org ramai.

Anonymous,  March 11, 2012 at 4:15 PM  

"Eh, Kak Dewi!" soal pemuda itu agak terkejut, sambil berusaha menyelitkan buku yang dibacanya itu di bawah bantal. Harapannya agar wanita itu tidak sempat membaca tajuk buku tersebut.

"Kak Dewi.... papa dah tidur ke...?" soal anak muda itu sambil berusaha menghilangkan rasa terkejut dan gugup dengan kehadiran Dewi yang tiba-tiba.

"Sudah. Keletihan agaknya," jawab Dewi tanpa segan silu, kerana dia sedar anak muda itu memang sudah lebih dari tahu tentang hubungan sebenar antara Dewi dan orang tuanya.

"Akak tak boleh nak tidur, malam ni panas betul." ujar wanita itu lagi tanpa perlu ditanya.

"Yalah, Kak Dewi," Boy mengangguk setuju.

"Itu yang saya berlenggeng ni." perjelas anak muda itu.

"Kamu untunglah, boleh juga berlenggeng," balas Dewi sambil menatap bahagian bahagian tubuh tegap dan sasa anak muda itu yang serba terdedah. Untung juga anak muda itu bergiat cergas di dalam sukan, fikirnya sendirian.

"Macam akak ni mana boleh....!" kata Dewi.

Boy tersengih mendengar kata-kata Dewi. Matanya yang nakal terus menjalar pada susuk tubuh genit si Dewi. Tergiur juga si Boy melihatnya. Kesuburan tubuh genit wanita itu amat terserlah biarpun cuba disembunyikan di sebalik baju tidur berkain nipis yang membaluti tubuhnya. Lebih lebih lagi di bahagian dada yang membusung.

"Buku apa yang kau baca tadi, Boy?" soal Dewi sambil langsung tidak ambil kisah dengan renungan nakal mata anak muda itu pada batang tubuhnya. Dia bagai sengaja membiarkan anak muda itu mencuci mata sesekali. Tambahan pula Dewi sendiri terasa seronok apabila diperhatikan begitu.

"Buku cerita, Kak Dewi," jawab Boy, cuba berbohong.

Anonymous,  March 11, 2012 at 4:16 PM  

"Cerita tentang Permata yang Hilang, kan?" tegur Dewi dengan senyuman sinis. Boy cuma mampu tersengih malu lantaran rahsianya diketahui.

"Biasalah, Kak Dewi. Saya kan sudah besar panjang." ucapnya tanpa sempat berfikir waras.

"Akak tahu," pintas Dewi sambil matanya mengenyit nakal. Boy langsung terdiam.

"Bagi akak buku tu...!" Minta Dewi secara tiba-tiba dan melangkah merapati katil bujang itu.

"Akak nak buat apa?" soal Boy, sangsi.

"Akak nak tengok sekejap." Balas Dewi, sambil melabuhkan punggungnya yang bulat dan padat itu di atas tilam, betul-betul bersebelahan dengan tubuh anak muda itu sendiri. Anak muda itu mahu tak mahu terpaksalah juga menyerahkan buku itu padanya. Dewi menyelak beberapa lembaran dan membaca isinya. Sesekali dia mengangkat keningnya yang tipis dan mengukir senyum sendirian.

"Patutlah tiap kali Kak Lijah mengutip cadar dan selimut kau untuk dibasuh, dia kata yang dia jumpa macam-macam peta...!" Ulas Dewi sambil matanya menatap tajam pada anak muda itu, yang kelihatan serba tak kena.

"Bukan main galak lagi saudara kembar kau tu sekarang ni, ya?" Boy tidak mampu berkata apa-apa lagi. Dia tertunduk malu. Dewi yang pada mulanya cuma serkap jarang saja mulai sedar bahawa rupa rupanya perkara tersebut memang benar-benar telah dilakukan pemuda itu.

"Jangan risau. Akak faham, Boy." Ucap Dewi mesra sambil tersenyum manis bagaikan ada sesuatu di sebalik senyuman itu.

"Cuma... sayang kau buang benih kamu macam tu saja. Kan lebih elok kau bercucuk tanam di tapak semaian yang lebih sesuai."

Anonymous,  March 11, 2012 at 4:17 PM  

Pemuda itu tergamam sejenak mendengar kata-kata Dewi itu. Tak terduga olehnya yang Dewi akan berkata sebegitu. Dia menatap wajah Dewi yang ayu itu sambil cuba menyelami maksud yang tersirat di sebalik kata-kata wanita itu. Sedang dia asyik melayani konsentrasi tersebut, tiba-tiba barulah dia sedari yang jari-jemari Dewi telah pun menyelusup masuk ke dalam selimutnya. Saudara kembarnya itu sedang dibelai mesra oleh jari jemari dewi yang halus itu. Setelah terlentuk sejak dari awal kehadiran Dewi tadi, kini ianya kembali keras membatang di balik pajamanya.

"Eh, Kak Dewi...! Apa yang Akak buat ni?", soal anak muda itu kerana terkejut dengan perbuatan Dewi yang tidak semena-mena itu.

"Syyyh...! Jangan banyak soal Boy." Ujar Dewi yang merasakan kewanitaannya bagaikan tercabar dengan sikap "innocence" Boy. Semakin meluap luap hasratnya untuk melampiaskan keinginan pemuda itu.

"Kak Dewi... aahhh..." Rengus Boy yang dilanda keenakan. Dia seolah-olah tidak percaya dengan apa yang sedang diperlakukan oleh Dewi pada dirinya. Apa yang sedang berlaku bagaikan suatu mimpi. Dia hanya mampu menikmati belaian jemari lembut si Dewi yang begitu mesra dan mengasyikkan.

Dewi pula semakin galak membelai alat kelakian pemuda itu yang sememangnya cukup gagah membatang di sebalik pajamanya. Tergerak di hatinya untuk menyuruh anak muda itu menyelak seludang miliknya, tetapi mengambil keputusan untuk didiamkan saja. Tidak perlu terburu-buru, fikirnya sambil terus galak membelai kelakian Boy. Batang zakar anak muda itu digenggam dengan jari-jemarinya yang halus. Dengan gaya yang lembut dan perlahan Dewi menggerakkan genggamannya, dari bawah kepala zakar hingga turun ke pangkal, lalu naik semula ke atas. Sesekali buah zakar Boy dipegang pegang dengan ramasan yang serba mesra.

Anonymous,  March 11, 2012 at 4:18 PM  

"Kak Dewi......!" Seru anak muda itu tiba-tiba, seolah cemas.

Kemahiran seni belaian jari wanita itu telah membuatkan si anak muda itu tidak lagi dapat membendung kemuncak syahwatnya. Namun amarannya itu sudah agak terlewat. Tak Beberapa detik kemudiannya, dia merengus enak sewaktu keputihan benihnya memancut-mancut keluar dari kelakiannya yang menyentak-nyentak keras. Boy jadi kaget dan malu. Mukanya terasa tebal kerana terlalu awal ketewasan di tangan Dewi.

"Sorry Boy...., akak tak sengaja..." Ucap Dewi lembut bagaikan terkejut dengan apa yang telah berlaku. Cukup banyak air mani Boy telah diperahnya. Habis jari jemarinya melengas dengan cecair yang serba melekik lekik itu. Namun tangannya masih belum mahu rela melepaskan seludang tunggal milek si anak muda itu.

"Ini kali pertama Boy...?" soal Dewi sambil menatap ke wajah anak muda itu. Dia amat memahami keadaannya.

Boy mengangguk lemah. Hakikat ketewasan yang sebegitu mudah, masih lagi tidak dapat diterimanya. Begitu keras dia bertindak menghalang Dewi daripada bangun berdiri. Dia seolah tidak mengizinkan wanita itu keluar meninggalkannya. Cukup ketara minatnya mahukan kesempatan untuk menerokai rahsia kewanitaan milek si Dewi. Dia benar-benar mahu membuktikan kejantanannya pada Dewi.

"Sabar Boy..... Akak bukan nak ke mana-mana...." Pujuk wanita itu sambil perlahan-lahan mula menyingkap baju tidur nipisnya itu ke atas. Akhirnya terpisahlah ia dari batang tubuh gebunya itu.

"Kak Dewi.....!" Dengus anak muda itu yang benar-benar kagum. Selama ini dia hanya dapat membayangkan saja keayuan tubuh wanita itu. Tetapi kini, hampir seluruh keindahan lahiriah wanita itu terpampang khusus buat tatapan matanya.

Dewi merasa cukup tersentuh apabila menyedari akan pancaran kekaguman yang terpancul daripada sepasang mata remaja itu. Begitu terpukau Boy menatap kesuburan dua gunung susu subur miliknya. Masa tu hanya sehelai seluar dalam nipis saja, yang menafikan keruntuhan martabat malunya sebagai seorang wanita.

Anonymous,  March 11, 2012 at 4:19 PM  

Dia melabuhkan kembali punggungnya yang bulat dan padat itu ke atas tilam. Dewi mengadapkan dadanya ke arah anak muda belasan tahun itu. Dia pasrah merelakan kegeraman mata anak muda itu menatapi sepasang daging subur yang membonjol di dadanya.

Boy mengangkat mukanya perlahan-lahan dan merenungi pula wajah manis Dewi yang sedang tersenyum mesra. Dari raut wajah anak muda itu, Dewi sudah dapat membaca bahawa ada satu bara keinginan yang sedang membahang di hatinya. Dia cukup mengerti akan maksud keinginan tersebut.

"Teruskan, Boy," ucap mesranya yang bertujuan mengundang.

Pada mulanya si anak muda itu masih nampak teragak-agak untuk menjamahi keinginannya. Namun luapan nafsunya semakin keras mendesak agar segera disambut akan undangan nakal tersebut. Akhirnya dia nekad. Pantas kedua tangannya menerkami dada si Dewi. Maka itulah buat pertama kalinya, si anak muda itu menyentuh sepasang payudara seorang wanita.

Diusap-usapnya mesra. Kelunakan kedua mahkota kebanggaan Dewi itu ditangani dengan serata ratanya. Terbit desihan manja dari bibir munggil wanita itu. Usapan perkenalan nakal si anak muda itu pada banjaran gunung lelemaknya telah menyalurkan arus arus kenikmatan. Malah mata Dewi yang bundar itu langsung jadi separuh pejam. Dia leka berkhayal melayani cucuran kesedapan yang menghurungi sepasang gunung susunya itu.

Melihat reaksi Dewi yang begitu rupa, Boy jadi kian berani. Lantaran jari-jarinya pun mulalah memicit-micit nakal untuk menguji tahap kekenyalan payudara Dewi. Lepas tu barulah dia meramas-ramas kedua belon susu itu dengan penuh geram.

Kejutan itu memaksa Dewi merengek-rengek di antara rasa geli dan enak yang berbaur. Wajah manis itu serba kemerahan akibat dibakar keghairahan. Manakala si Boy pula semakin rakus tatkala meramas dan menguli bonjolan suburnya itu. Mata Dewi rapat terpejam. Sementara bibirnya pula tak henti-henti mengadukan rintihan dan rengekan nafsu.

Anonymous,  March 11, 2012 at 4:19 PM  

Keberanian si Boy makin terdorong dengan reaksi Dewi yang begitu rupa. Lantaran dia pun mula tunduk, merapatkan mukanya pula ke dada Dewi. Dewi membuka kedua kelopak matanya buat seketika apabila merasakan nafas-nafas hangat pemuda itu menyapu di pangkal dadanya. Dia menyaksikan bibir si Boy menaup puting susunya yang di sebelah kiri.

"Ahhh... Boy...! unhhh..." Bisik wanita itu ghairah, ekoran dari sedutan demi sedutan bibir rakus rakus si anak muda itu. Jari-jarinya menggenggam helaian rambut di kepala Boy. Manakala dadanya pula ditunjalkan ke hadapan, menyuakan lagi dadanya untuk bahaman pemuda itu.

Boy terus ghairah menyedut-nyedut puting Dewi. Kemanisan susu milik Dewi dihirupnya semahu mungkin, seolah sewaktu kecilnya dahulu dia tidak puas menyusu. Dari yang kiri, beralih pula bibirnya ke yang sebelah kanan. Begitu lahap si Boy berulang ulang kali memerah kesuburan gudang susu kepunyaan si Dewi.

Kelahapan si Boy terhadap sepasang payudara itu telah berjaya menenggelamkan Dewi di dalam lautan nafsu. Sedang bibirnya giat mendera dada wanita itu, tangannya pula mula merayap nakal. Segenap inci tubuh genit Dewi itu dijalarinya. Kehangatan telapak tangannya itu begitu giat menerokai seluruh pelusuk tubuh Dewi.

"Boy...! Ahh... Pleassssse...." Bibir munggil Dewi mendesuh-desah dengan penuh manja apabila merasai kesan rabaan yang menjalari tubuhnya. Telapak tangan si anak muda itu bergerak merentas perutnya yang landai lalu menghinggapi bahagian pangkal pahanya. Keadaan di situ kian membengkak lantaran diusik-usik jejari muda itu.

"Booooyyyy.......!" Dewi menyeru nama anak muda itu dengan nada separuh merayu. Dia benar-benar sudah tidak tahan lagi. Namun anak muda itu bagaikan tidak mendengar akan seruannya itu. Malah Dewi rasakan semakin rakus sepasang buah dadanya itu dikerjakan.

"Boy...! Pleasssse..." Rengeknya lagi sambil menolak tubuh anak muda itu menjauhi tubuhnya. Tindakkan Dewi itu memaksa Boy menghentikan nyonyotan bernafsunya.

Anonymous,  March 11, 2012 at 4:20 PM  

"Kenapa Kak Dewi...?" Soal Boy yang bagaikan tidak puas hati dengan tindakan Dewi itu. Bibirnya berketap dengan penuh geram. Kesan kesan yang serba kemerahan penuh terpalit pada kedua gudang susu wanita itu akibat dari kerakusan serangan berahinya tadi.

"Akak dah tak tahan ni....!" Jawab Dewi dengan penuh jujur. Lalu terus saja dia menarik seluar tidur anak muda itu ke bawah seraya melondehkannya.

Tindakkan Dewi itu telah membebaskan "senjata" Boy yang tadinya bersembunyi. Kini ianya sudah pun bebas membatang segar di pangkal pahanya. Dewi tersenyum bangga melihatkan kehebatan "senjata" remaja itu. Pantas dia memanjat naik ke atas katil bujang itu dan mengangkangi tubuh anak muda yang berkeadaan separuh baring itu. Kawasan segitiga berahinya diposisikan supaya berada betul-betul di atas "senjata" yang sedang tegak menongkat langit itu.

Dewi tunduk lalu mempertemukan kedua ulas bibirnya yang ranum kepada bibir anak muda itu. Khas buat pemuda itu, dia menghadiahkan sebuah kucupan yang manja dan ghairah. Boy hanya mendiamkan diri menikmati kemanisan bibir munggil itu. Sedang pemuda itu asyik melayani adingan tersebut, secara diam diam pula Dewi telah berjaya melucutkan seluar dalamnya sendiri. Kehalusan jari-jarinya dengan lembut menggenggami batang zakar milek si Boy. Kepala zakar itu pula dengan perlahan lahannya dipertemukan kepada bibir faraj Dewi yang sudah lama becak kebasahan.

Boy mula menyedari akan apa yang sedang Dewi lakukan. Dengan terburu-buru dia mengangkat bahagian bawah pinggangnya ke atas. Tindakkan Boy itu telah menyebabkan kepala zakarnya secara tiba tiba saja menerobosi bibir kemaluan Dewi. Buat julung kalinya dia merasai nikmat persetubuhan. Boy dapat merasakan yang lubuk ghairah milek Dewi itu begitu lunak bagaikan baldu dan serba hangat biarpun lenjan basah.

"Booooyyyy......! Ahhh...... jangaaaannnn......!" Rengek Dewi dengan penuh manja seolah belum bersedia untuk menerima kehadiran "seludang" Boy yang masuk secara tiba-tiba. Namun sebenarnya dia memang telah menjangkakan sikap ketidak sabaran si anak muda yang masih mentah itu. Genggaman jari-jari Dewi telah berjaya menangguhkan pembenaman keseluruhan zakar tersebut ke dalam lubuk ghairah si Dewi. Hanya kepala zakar sahaja yang terperangkap di antara bibir kemaluan Dewi itu.

Anonymous,  March 11, 2012 at 4:21 PM  

Boy, biar akak yang buat." Ucap Dewi manja yang bertujuan untuk memujuk anak muda yang sememangnya sudah tidak mampu lagi bersabar.

Boy menatap wajah ayu Dewi yang masih kemerahan dibakar ghairah. Lalu dia pun mengangguk perlahan, seolah memberi persetujuan. Maka dengan perlahan-lahan, Dewi pun menolak punggungnya ke bawah, agar "seludang tunggal" pemuda itu dapat memulakan penerokaan nafsu ke dalam alur farajnya. Sedikit demi sedikit ianya terbenam ke dalam tubuh Dewi. Kehadiran tetamu remaja itu mulai mengisi ruangan nafsu yang memang dah bersedia menantikan kunjungan tersebut.

"Aaahhh..." keluh enak wanita itu ketika menyambut kehadiran "ular sawa bantal" milik Boy yang begitu gagah membatang. Anak muda itu sendiri mengeluh kelazatan. Geseran baldu pada dinding faraj Dewi yang ruangnya agak sempit itu mencengkami batang zakar si Boy dengan keenakkan yang tidak terhingga.

"Sabar Boy...! Sikit saja... ahhh ...! lagi ..." Dewi berbisik manja sedang si anak muda itu yang mula terkial-kial ingin mengangkat bahagian bawah tubuhnya. Kata nafsu si Boy jelas mendesak untuk menikam terus senjata peribadinya ke dalam sarung kelamin Dewi yang dah hangat membecak. Dewi sendiri kian gagal mengawal kerakusan si anak muda itu. Akhirnya, kedua padang roma di pangkal paha kedua tubuh mereka saling bertemu.

Dewi baru menyedari bahawa kemaluannya kini begitu sendat diisi oleh batang zakar pemuda itu yang sememangnya besar dan panjang. Dewi membiarkan "senjata" itu terbenam di dalam tubuhnya beberapa ketika untuk menikmati kehadirannya. Sementara itu dia tunduk mengucup bibir anak muda itu dengan penuh berahi.

Lidahnya nakal mengauli lidah anak muda itu. Dalam kesempatan itulah Dewi mengangkat kembali punggungnya, perlahan-lahan, membuatkan batang zakar anak muda itu bergerak keluar meninggalkan sarung kelaminnya. Tetapi Boy, yang nyata tiada pengalaman, bagaikan tidak mengizinkan pemisahan sementara itu.

"Sabar sayang ... kejap lagi akak jamin lubang sedap tu milek Boy untuk buar apa saja." Pujuk Dewi manja sewaktu kepala zakar Boy hampir-hampir terpisah dari bibir farajnya yang basah itu.

Anonymous,  March 11, 2012 at 4:23 PM  

Apabila Dewi merasakan sudah cukup selesa dia pun menekan kembali punggungnya. Makan terbenamlah senjata nafsu anak muda itu di celah kelangkang dewi. Dewi mengulang perbuatan itu beberapa kali. Cukup perlahan dilakukannya bagi membiasakan batang remaja itu dengan kesedapan lubang farajnya. Dewi terpaksa berhati hati kerana tidak mahu Boy memancut terlalu awal.

Setiap kali seludang tunggal pemuda itu bergerak masuk atau keluar kemaluannya, setiap kali itu juga dia mengeluh dan mengerang lazat. Alu daging pemuda itu kian lancar menusuk lesung daging istimewa milik Dewi. Dewi sendiri kian galak melonjak-lonjakkan punggungnya ke atas dan ke bawah.

Erangan ghairahnya kian menjadi-jadi, memenuhi ruang kamar itu. Boy tidak lagi hanya sekadar diam, malah dia juga mula mengangkat punggungnya ke atas setiap kali Dewi menekan punggungnya ke bawah. Dia lantaran menahan sambil merengus apabila faraj dewi menyalurkan keenakkan kepada batangnya.

Boy merasakan seolah dirinya sedang bermimpi kerana dapat menyetubuhi Dewi. Sesungguhnya Dewilah wanita idamannya selama ini. Segala rengekan ghairah yang tiada henti menerjah telinganya, juga kehangatan sarung kelamin wanita itu, ialah bukti nyata bahawa ini bukannya sekadar satu mimpi enak.

Nafsu anak muda itu semakin memuncak dilambung arus kenikmatan faraj Dewi yang maha sedap itu. Dia sudah tidak mampu lagi membendung puncak keghairahannya. Sejurus kemudian dia pun tewaslah di dalam perahan arus nikmat yang sebegitu lazat. Dia terpaksa membiarkan zakarnya menyentak-nyentak keras di dalam faraj si Dewi. Pancutan demi pancutan kehangatan cairan benihnya tersemai di serata dataran subur di dalam perut Dewi itu.

Namun Dewi ternyata masih lagi belum mahu menyerah kalah. Apatah lagi puncak kelazatan kelaminnya sendiri masih belum dirasainya. Punggungnya yang bulat dan pejal masih berterus-terusan naik dan turun. Zakar Boy yang masih terhunus itu terpaksa melanjutkan kekentalan biarpun telah memancutkan segala muatannya. Ianya terus menikam lubuk kelamin Dewi.

Anonymous,  March 11, 2012 at 4:23 PM  

Rengekan lazat dari bibir si Dewi kian lantang. Malahan lebih lantang dari rengekan katil bujang anak muda itu yang terpaksa menampung keberatan pasangan yang sedang melayari lautan berahi.

Tusukan yang tak henti henti itu telah membuatkan Boy kembali khayal dibuai keenakkan. Zakarnya terasa amat sedap apabila bersarang di dalam sarung kelamin milek Dewi itu. Hasil dari landaan kelazatan yang tak henti itu telah mendorong Boy ke mercu kenikmatan. Buat kali keduanya zakar remaja itu gagal bertahan. Lantaran dia pun sekali lagi melepaskan pancutan demi pancutan air maninya yang likat itu. Sekali lagi jugalah kesuburan dataran bunting Dewi itu dicurahi semburan baka yang serba panas dan segar.

"Agggrhh...! ". Akhirnya Dewi sendiri pun tidak lagi mampu meneruskan perjuangan berahinya. Dia tertewas di dalam terjahan badai kepuasan. Dewi mengerang panjang sambil tubuhnya jadi kejang seketika. Selagi mahu kemutan farajnya memerah kemucak kenikmatan kelaminnya maha ganas itu.

Akhirnya tubuh genitnya menjadi longlai lalu dia pun rebah. Dengan raut wajah yang penuh kepuasan, Dewi terdampar kelesuan di atas tubuh anak muda itu. Kedua insan itu diam membisu. Masing-masing mulalah merasakan bahang kelesuan yang terhasil dari pertempuran nafsu yang baru saja ditamatkan.

Boy Berasa cukup megah dan puas kerana keinginan yang selama ini terpendam, kini terlampias sudah. Barulah benar benar dia dinobatkan sebagai lelaki sejati. Semuanya kerana kehadiran Dewi, yang laksana Dewi Kayangan di dalam hikayat purba lara. Dewi yang telah telah memakbulkan hajat nafsu seorang anak muda yang selama ini hanya dipenuhi mimpi-mimpi ghairah

Anonymous,  March 11, 2012 at 4:25 PM  

MINTAK PAPAGOMO AMABIK TINDAKAN PADA LAHANAT2 YANG SUKA SANGAT COPY DAN PASTE CITER LUCAH MASUK KAT SINI. TOLONG CEK NO IP DIA DAN PAMERKAN MAKLUMAT PENGHANTAR CITER2 LUCAH NI.

anwar al juburi,  March 11, 2012 at 4:27 PM  

YG POST CERITA2 LUCAH NI MESTI KEJE ORG PAS. DAH AGAK DAH..PAKAI KOPIAH SAMBIL LAYAN CERITA LUCAH. BANGANG PUNYA ISLAM PAS.

Anonymous,  March 11, 2012 at 4:29 PM  

camne ko tahu yg bukan papagomo sendiri yg postkan cite lucah tu? namapun blog lucah/jamban

Anonymous,  March 11, 2012 at 4:30 PM  

4.23
Hoi bangang. Kalau nak buat buku cerita buat blog sendiri. Apa ko ingat orang nak baca ke??

Anonymous,  March 11, 2012 at 4:33 PM  

lebai-lebai dlm pas dan pkr pun sekarang dah pandai makan duit haram. tu yang dapat anak suka baca cerita lucah. Anon yang hantar cerita lucah tu aku rasa bapak dia kuat main nombor ekor..bagi anak-anak makan benda haram. Tahniah ye anon cerita lucah..kau memang produk PAS.

Anonymous,  March 11, 2012 at 4:34 PM  

Fuckatan punya otak memang takde lain seks seks seks.....bini orang, anak orang, jantan betina semua sapu.

Anonymous,  March 11, 2012 at 4:35 PM  

Lu nak tulis apa lu tulis lah. Tapi jika ada sebarang komen yang lu tulis yang mana boleh di dakwa maka lu jawap sendiri di Mahkamah. Gua empunya Blogg tak tanggung.

PAPAGOMO

dah Papagomo benarkan...
pegilah dakwa kat mahkamah...hehehe

badrul amin al-dajjal,  March 11, 2012 at 4:36 PM  

Hahaha..betul tu. Aku pun agak ni kerja pengikut fanatik poknik anak haram. Takpun golongan gay harapan anuar kaki jubor!

Anonymous,  March 11, 2012 at 4:39 PM  

ANON 4.35
KIT SIANG KE KARPAL SINGH YANG PANCUT DALAM PUKI MAK KAU DULU? PATUTLAH DAPAT ANAK KAKISEKS MACAM ANWAR IBRAHIM.

pejuang umno hensem,  March 11, 2012 at 4:40 PM  

kekeke kak jat dah resign. memang kak jat banyak jasa dia semasa dalam kementerian wanita tapi skandal nfc memang liabiliti besar kepada umnobn. bangkai gajah yg begitu besar tak boleh nak ditutup lagi dgn nyiru. cuma gomo yg terkinja-kinja mempertahankan kak jat. lebih baik umnobn hilang seorang daripada hilang banyak. sekarang barulah puak-puak fuckatan buntu nak menang besar pru13 nanti.

ustaz nik,  March 11, 2012 at 4:45 PM  

Bangkai zuraidah kamarudin lg besar beb. Kalau mati kena panggil jentolak gali kubur.

Anonymous,  March 11, 2012 at 5:01 PM  

4.40
Apa ko dapat klu dia resign pun. Dapat memuaskan hati ko je, sedangkan dia adalah mangsa keadaan. Klu suami dia tak layak, kenapa beri pinjaman dulu. Bila BN tersepit, salahkan dia pulak. Apa ko ingat BN tup tup boleh menang bila dia resign.

Klu betul2 dia tak bersalah dan dgn kuasa Allah BN kalah juga....amacam?? Nak salahkan siapa lagi??

Anonymous,  March 11, 2012 at 5:09 PM  

adui.......lembu kasih Gomo nak letak jawatan.......

Kesian Gomo...Dah pertahankan lembu ni mati matian, tapi akhirnya lembu ini nak letak jawatan juga....

Tapi Gomo, jangan terlalu sedih pasai lembu ini setakat letak jawatan belum seter banyak masalah lagi...

Suruh lembu bayar balik wang rakyat yang disongklap tu...lagi suruh Gani patail jangan nak delay pendakwaan lembu ini ke mahkamah pasai salahguna kuasa....

Anonymous,  March 11, 2012 at 5:13 PM  

Dihidupkan di mukabumi ini bukan untuk bersenang-senang. Setiap manusia itu bermasalah. Kecil atau besar diri sendiri menentukan. Susah payah sendiri yang hadap, baik dari segi perasaan lahiriah atau batiniah. Bukankah senyum dan ketawa itu hanya hiasan wajah, sedang tangis dan sakit hati mainan jiwa?

Di bawah pemerintahan Lt. Kolonel (Letkol) Ismail, N senang. Senang sebab dia masih baru bepangkat Lt. Muda (Ltm.) sudah mendapat gaji pangkat Kapten. Dan dengan kepercayaan Pegawai Rendah (CO) ini, Ltm. N diberikan sebuah company dan dia menjawat jawatan Pemangku Ketua Kompeni sebuah batalion infanteri.

CO Ismail mempercayai Ltm. N dan merupakan orang kanannya. Semua aktiviti CO Ismail ada dalam tangan dan kantung Ltm. N. CO Ismail ini memang nottie dan kaki betina/perempuan. Sudah berusia 48 tahun, tinggi sekitar 170 cm, sawo matang dan baru setahun memerintah batalion infanteri ini.

Dia juga makan/sex dengan wanita-wanita yang dia berkesempatan dapat tapi pandai menyorok/menyamar tapak kakinya/aktivitinya dan selalunya Ltm. N menjadi tukang covernya. Ltm. N mengetahui butir peribadi wanita-wanita yang dimain/sex oleh CO-nya.

Ltm. N sudah masuk empat tahun berkhidmat dengan batalion infanteri ini. Sebagai pegawai muda, Lt. M N berkhidmat sebagai ketua pelatun di dalam kompeni B batalion infanteri itu.

Sebagai Ketua pelatun Ltm. N mempunyai 32 orang anak buah. Ada yang full compliment satu pelatun ada yang hanya setakat 26 orang sahaja. Tengoklah keadaan. Dan anak-anak buah Ltm. N terdiri dari bapa-bapa/suami-suami orang dan anak-anak bujang.

Ltm. N sendiri berusia 21 tahun ketika itu, tinggi 178 cm berat dalam 78 kgs, cerah orangnya. Easy going dalam percampuran dengan pegawai bawahan mahupun atasannya dan seorang pegawai muda yang outstanding dan disukai oleh CO Ismail.

Anonymous,  March 11, 2012 at 5:13 PM  

SETELAH BERBULAN-BULAN BERTARUNG

AKHIRNYA GERGASI WANITA UMNO REBAH !


SETELAH BERBULAN-BULAN BERADU KEKUATAN

AKHIRNYA GERGASI WANITA UMNO TUMBANG !



MENUMBANGKAN KETUA WANITA UMNO PUSAT INI

BUKAN KERJA MUDAH.


INI SATU KEJAYAAN BESAR BUAT PARTI KEADILAN !

INI SATU KEMENANGAN MANIS BUAT RAFIZI !


BUKAN SEKADAR NURUL IZZAH SEORANG GIANT KILLER !

RAFIZI JUGAK SUDAH MASUK HALL OF FAME GIANT KILLER !


TAHNIAH RAFIZI !

Anonymous,  March 11, 2012 at 5:15 PM  

Justeru itu Ltm. N diberikan dan disokong untuk mendapat gaji pangkat tinggi kapten dan dilantik menjadi Pemangku Ketua Kompeni.

Askar infanteri kalau tidak masuk dalam hutan dan mencari bandit-bandit komunis waktu itu, bukan askarlah namanya di sekitar tahun 70an. Batalion infanteri yang berkhidmat di kawasan utara pada waktu itu tahu betapa hebatnya bandit-bandit menganggu ketenteraman dan keamanan negara.

Jadi anggota-anggota infanteri memang tidak kering bulu semasa itu, dikerahkan berbulan-bulan lamanya ke dalam hutan tanahair untuk mencari dan memusnahkan bandit. Menjadi tugas pegawai di pengkalan belakang untuk menjaga hal ehwal famili anggota-anggota yang berada di kem atau di pengkalan belakang. Kebajikan anak-anak dan isteri anggota tentera tetap dijaga dan dipantau.

Sebuah batalion infanteri ini self contained. Bermaksud boleh berdiri sendiri. Cukup dengan kelengkapan, peralatan dan anggota. Kuaters untuk anggota kelamin baik pegawai dan anggota lain-lain pangkat. Berek bujang bagi mereka yang bujang atau isteri berjauhan.

Base kami di utara tanahair. Angota-anggota batalion yang berkedudukan di utara memang tidak kering bulu. Tenaga mereka dikerah semaksimanya sebab bandit menganas waktu itu. Tidak kurang anggota-anggota batalion yang cedera dan mati. Ada mati accident seperti kena langgar atau mangsa periuk api dan mati bertempur. Isteri-isteri dan anak-anak sukar bersama dengan suami atau ayah masing-masing pada waktu itu. Sebabnya suami berbulan-bulan lamanya mengerah tenaga memburu bandit di dalam hutan.

Bila keadaan ini didepani oleh Ltm. N, dia teringat semula ketika dia budak-budak sekolah dulu. Ramai isteri anggota polis yang kehausan dan bersendirian disebabkan suami mereka berkhidmat mempertahankan negara dengan dimasukkan ke hutan atau pesisir hutan mencari bandit. Kebangkitan komunis akhir-akhir ini memang menjadi-jadi. Kini Ltm. N pula berdepan dengan keganasan komunis.

Dalam batalion ini, isteri CO ada kedudukannya. Sebagai Pengerusi bakat batalion, isteri seorang Pegawai Rentah batalion membantu suaminya sebagai mata dan telinga akan keberadaan batalion itu. Secara langsung atau tidak langsung isteri CO dapat mengembeling tenaga-tenaga isteri yang mempunyai kerjaya atau tidak. Dapat menyatu-padukan mereka degan berbagai aktiviti.

Kak Ton adalah isteri kepada Pegawai Rentah batalion aku, Letkol Ismail. Usia Kak Ton dalam 35 tahun, berwajah ayu dengan hidung mancung, bibir tebal, dada membusut besar, pinggang ramping dan punggung solid. Ada iras pelakun/penyanyi Uji Rashid. Mungkin pakai seluar dalam getah kut. Hehehehe.. Lagaknya pula melebihi CO, bermakna kebanyakan isteri Pegawai Rentah Batalion berlagak, mereka lebih BOS dari suami mereka yang memanglah bos. Kak Zaiton tidak terkecuali. Begitulah kebiasaannya dan ramai pula suami-suami yang takut kepada isteri.

Bangalo Awang Tanjung.. Lelaki ini adalah seorang tauke balak. Bisnes kayu yang berjaya. Dia kaki minum dan suka parti. Isterinya, Mona(32tahun) kecil molek dan lawo orangnya. Mengiurkan walaupun sudah mempunyai tiga orang anak iras penyanyi Sheila Majid.

Aku melayan Kak Ton, isteri CO. Manakala Pegawai Rentahku, CO Ismail melayan Mona. Dia memang syok habis kat Mona. Malam itu dia ada niat dan janji dengan Mona, isteri Awang Tanjung. Aku telah mengaturkan segalanya. Aku telah menentukan pegawai-pega-wai berkenaan melayan Awang Tanjung dengan minuman keras kesu-kaannya.

Bunyi musik bergema dengan lagu-lagu menarik di parti itu. Pegawai-pegawai pasukan ditugaskan melayan tetamu dan yang beristeri turut sama. Ada yang menari disamping menikmati juadah dan titbits selepas dinner. Malam itu malam berhibur. Gelak tawa dan hilai milai Awang tanjung dan tetamu lain kedengaran jelas antara bunyi band pasukan yang memainkan lagu-lagu nostalgia.

Aku membawa Kak Ton ke belakang bangalo. Kak Ton yang memakai blaus satin warna biege dan skirt labuh berbunga ungu tua berlatar biru muda. Punggungnya pejal dan tonggek.

Anonymous,  March 11, 2012 at 5:16 PM  

“Ni rahsia. Kak Ton jangan marah atau hilang akal. Apa yang Kak Ton lihat nanti, Kak Ton simpan dalam hati” Aku berkata kepada isteri CO Ismail dimajlis parti malam itu.

“Apa yang rahsia N?” tanya Kak Ton sengeh.

“Adalah. Tapi janji ok. Biar pecah di perut jangan pecah di mulut. Kak Ton janji ok?”

“Ok, nanti kita enjoy. Kak Ton jangan lagi marah saya macam hari tu marah saya kat Naafi. Bila CO nak parti, saya kena atur dan organize. Dia CO maka saya akut perintahnya. Suami Kak Ton suka parti dan Kak Ton juga kena suka..” kataku pula.

Dan kami sampai ke tempat yang telah kupastikan. Betul-betul di belakang master bedroom bangalo Awang Tanjung.

“Janji ok Kak Ton, jangan kecuh. Enjoy the show, Kak Ton jadi peeping tom ok?” kataku sambil senyum pada Kak Ton selepas aku mengintai di lubang yang telah kusediakan.

Kak Ton menjeling dan dadku memang bedebar sejak tadi. Dia membongkok mengikut arahanku untuk melekapkan matanya ke lubang yang ada di situ. Dia mengintai. Dia berdiri semula dengan muanya berubah. Dia memegang dadanya sambil menekup mulutnya.

“N don’t tell me.. Tuan dengan Mona fucking..” kata Kak Ton surprise.

Dia memegang tanganku sambil membongkok dan matanya melihat apa yang sedang berlaku di dalam master bedroom Mona itu. Nafasnya kencang dan tangannya berpeluh bila dia memegang tanganku sambil meneruskan intaiannya melihat suaminya sedang bersetubuh dengan Mona, kawannya.

Kak Tong mengintai dengan kedudukannya membongkok. Sambil tangannya memegang dinding dan kakinya dilebarkan, punggungnya menghadap mukaku. Aku menyelak skirt Kak Ton dan merosot seluar dalamnya. Kak Ton dengan selamba membiarkan perlakuan aku dan seluar dalam biru lembut itu kusimpan dalam kocek seluarku.

Kebetulan di belakang bangalo gelap, cahaya hanya dari lampu keselamatan pagar bangalo Awang Tanjung. Kini aku melihat puki Kak Ton yang berbulu ikal itu. Aku terus melekapkan mukaku ke pussy tembam Kak Ton. Dia mengoyang punggungnya dan terkejut. Dia menghela nafasnya. Dadanya berombak deras. Aku mula menjilat alur puki Kak Ton. Kemudian lidahku menyedut terus kelentit Kak Ton. Dan dia mula mengerang. Bila aku menjelirkan lidahku sorong tarik ke dalam lubang puki Kak Ton dia menjerit-jerit halus sambil meneruskan intaiannya.

Anonymous,  March 11, 2012 at 5:17 PM  

Dan inilah penceritaan Kak Ton selepas dia mengetahui akan perbuatan suaminya, Letkol Ismail dengan kawannya, Mona isteri Awang Tanjung. Dengan mata kepalanya sendiri dia melihat suami-nya sedang membalun/mengongkek Mona. Cuma dia kesal sangat. Kesal Letkol Ismail, suaminya main macam ayam patuk padi. Sedang N giat menjilat pukinya. Hmm.. Kalau dia boleh aku juga boleh. Dan N bahagia menjilat pukinya yang sudah berair itu. Kak Ton mengisahkan perlakuan N ke atas dirinya..

Mereka meninggalkan tempat pengintaian dan masuk ke garaj kereta Awang Tanjung. Atas bonet Mercedez Awang Tanjong aku berbaring. Aku buka luas-luas pahaku sebaik sahaja N masuk antara kedua pahaku.

“Ohh.. N.. Besar dan panjangnya kote kau” Aku memegang dan mengusap batang butuh N.

N tidak menjawab hanya sengih. Kepala butuhnya diarahkan ke muara cipapku yang basah. Mengembang besar mula mencecah bibir cipapku. Aku dorongkan punggungku ke belakang dan ke atas. Kepala butuh N dibenamkan dalam rongga cipapku. Sendat terasa dicipapku. Walaupun cipapku basah dengan cairanku dan cairan N, batang N terasa padat di rongga pussyku. N mula menggerakkan butuhnya keluar masuk ke cipapku. Butuh panjang dan besar milik N memberikan nikmat.

Kenikmatan menjalar ke seluruh tubuhku. Batang N lebih nikmat daripada batang suamiku. N merapatkan badannya ke badanku. Dipeluknya erat tubuhku. Sementara batangnya terendam dalam cipapku, mulut N menghisap puting tetekku. Aku kegelian dan nikmat. Sungguh-sunguh aku terasa nikmatnya. N mempompa butuhnya makin laju. Dinding cipapku meramas-ramas erat batang N. Gerakan N makin pantas. Ditekannya kuat-kuat, aku terasa bulu-bulu tundun butuh Nmengesel kelentitku. Aku terasa seperti melayang-layang di awangan sambil kemutanku makin menguat ke batang N.

Gerakan N makin pantas, mulutnya menghisap puting tetekku dengan rakus sambil tangannya meramas-rama skedua buahdadaku serta punggungnya menghentak dan butuhnya makin terbenam ke lubang cipapku dalam. Kepala kote N menujah-nujah pangkal rahimku. Aku menggelepar kesedapan. Pahaku bergetar. Kurangkul pinggang N dengan kedua-dua kakiku. Aku dah tak tertahan. Cairan panas dari rahimku menyiram kepada butuh N. Aku mengejang beberapa ketika dan akhirnya aku lemah terkulai. N juga mencapai kemuncaknya. Badanku dipeluk erat. Butuh N ditekan dalam-dalam, dan akhirnya satu erangan kuat meledak dari mulut N. Butuhnya memancutkan mani deras sekali. Beberapakali dipancut kuat. Rahimku terasa hangat disirami cairan pekat mani N. N merendam kotenya dalam cipapku beberapa waktu sebelum dicabut-nya. Dia mengesat pukiku dengan mulutnya..

“Hmm.. Urghh.. Perghh.. Sedapp..”

Dan mengelap pukiku dengan saputangannya. Aku menghisap butuh N dan menjilat saki baki spermanya dan menelannya sebelum aku mengelap butuh itu dengan sapu tangan tadi.

Anonymous,  March 11, 2012 at 5:17 PM  

Semenjak kejadian itu Kak Ton bahagia menyerahkan pukinya kepadaku. Dia tidak marah-marah lagi kepadaku dan suka sangat bila ada parti di mess atau di bangalo-bangalo rakan-rakan yang menjadi tetamu kehormat mess pasukan kami. Bila dia sudah mengetahui rahsia suaminya maka dia membuat cara dia untuk memuaskan nafsunya dengan aku.

Malah Kak Ton tambah berani. Bila Letkol Ismail tiada dikawasan kem, aku dipanggil ke rumahnya dan dia mahu aku menibai dan membalun pukinya sebaik mungkin dalam berbagai posisi. Dan aku tidak pernah mensia-siakan keperluan Kak Ton. Tambah cipapnya best, ada lawan, ada kemutan, ada gelombang dan pejal. Hehehe!!

Anonymous,  March 11, 2012 at 5:20 PM  

woi apeke benda ni?aku ingat releven dgn posting!baca le jugak .cibai tul!!

Haji Jat,  March 11, 2012 at 5:22 PM  

Gomo, boleh tulis cite seks antara engko dengan LEMBU di dalam KONDOMINIUM di singapura???

Pasti sangat menarik cite ini.......

Anonymous,  March 11, 2012 at 5:24 PM  

lembu kak jat tak besalah...pencapaian selaku juara cipta segala lava kuasa salah guna di bawah payung amno angkare...jgn junjong simpan lagi puaka keramat semakin parah kronik merebak..kasi bongkar kasi bungkos terus...heh heh..

Anonymous,  March 11, 2012 at 5:24 PM  

Hahaha....haramkah dah takde tempat ke ko nak masuk cerita2 seks tu. Orang tak baca lah cerita berjela2. Makin banyaklah dosa ko mengajak dan mengajar orang menghalalkan yang haram....ISLAM SYIRIK.

Anonymous,  March 11, 2012 at 5:36 PM  

dah pancut 2 kali pasal blog ini...teruskan papagomo...aku sokong blog ko nih...

aku akan layan blog ko setiap ari asalkan ko terus pos cite lucah lucah lagi..

Anonymous,  March 11, 2012 at 5:54 PM  

JOm lembu-lembu buat demo ...merayu supaya Dato Sharizat tidak ikut desakn pembangkang.tidak meletakkan jawatan...kami lembu lembu sanggup jadi lembu dulu kini dan selamanya.

Anonymous,  March 11, 2012 at 5:55 PM  

Memang kurang hajo org yg masuk citer lucah kat komen blog ni. Oii kalau dh tak tahan sgt pegi jumpa badrol amin atau anwar la. Tak pun mat sabun. Dia org mesti ada stok penyedap.

Anonymous,  March 11, 2012 at 5:57 PM  

Adnan MB Pahang adalah parasit dalam UMNO...kaki lucah , samseng & bodoh.

Kami Penduduk Pahang mahukan MB yg lebih sopan dan bijak....hidup UMNO

r

Anonymous,  March 11, 2012 at 6:00 PM  

Itu la keje korang kan. Fitnah fitnah fitnah fitnah fitnah dan terus fitnah. Tanggung la sndiri dosa tu.

Anonymous,  March 11, 2012 at 6:18 PM  

aku pun dah terpancut depan monitor aku, celaka blog papagomo ni. lucah betul la. ada lagi cite seks tak

Anonymous,  March 11, 2012 at 8:26 PM  

Mar 11, 2012
"Bukan kita orang yang cover Papa Gomo."
Semasa di mahkamah, ketika sidang take 5, gua lepak di luar. Gua pun sound JSJK Bukit Aman dengan nada gurau2.

"Lu memang tak adil la. Bila nak tangkap Papa Gomo nyer, bro?"

Dengan nada setengah sedih dan setengah marah dia bagi tau gua masyarakat hanya tahu marah polis. Tapi sebenarnya berapa banyak kertas siasatan yang dihantar polis ditolak Peguam Negara?

"Lu tanya Peguam Negara la Aduka.. diorang ni yang cover Papa Gomo. Bukan kitaorang."

Difikir oleh AdukaTaruna pada 3/11/2012 06:41:00 PM
Email This
BlogThis!
Share to Twitter
Share to Facebook

0 komentar:
Post a Comment

Links to this post
  MOUNTDWELLER: Ini Cerita Aduka Taruna
Create a Link

Anonymous,  March 11, 2012 at 9:46 PM  

Blogreader pakatan rakyat ni pendek akal la. Ko letak cerita2 lucah tu ko ingat pengundi atas pagar tak dapat pikir ker korang yg buat. Hadoooi.. Tu yg susah ada bangsa baghal mcm ko ni.

Anonymous,  March 12, 2012 at 12:37 AM  

Haiyaaaa......jangan sibuk sama itu olang bolo. Itu cina bolo vely lo IQ punyaaa. Lia olang DAP maaa..... kena sokong itu Pakatan Lakyat looo...nanti Kapal sing kasi mala sama lia kalau lia tak buat keleje.

aloya,  March 12, 2012 at 10:05 AM  

Pukimaq betul la siapa2 yg post citer blue kat sini!!

Oi anak haram, ko nak tengok blog darisugaiderhaka, amenoworld, milosuam kena macam ni tak????

nak aku hantar DDOS bomb?

atas pagar,  March 12, 2012 at 11:57 AM  

kilang buat panel solar kat penang ape cite bro? bleh balun diorang balik ni.

ni link dr blog Stop the Lies.
http://stopthelies.my/?p=1015

Anonymous,  March 12, 2012 at 5:24 PM  

tok nan ni bahalol

Anonymous,  March 12, 2012 at 5:41 PM  

sah ....gomo sendiri yg post cerita cipap tu.

Anonymous,  March 13, 2012 at 1:47 AM  

ahli politik marah wartawan? Apa beza dgn pekerja kfc dgn pelanggan dkt ict? Walau pelanggan provoked, diorg ttp customer, apapun pekerja kfc tetap salah..mcm kes nie jgk, walau wartawan provoked, sbgai menteri besar kena tunjuk etika PR yg betul, kalu x, nmpk kebodohan diri kita

Post a Comment

Lu nak tulis apa lu tulis lah. Tapi jika ada sebarang komen yang lu tulis yang mana boleh di dakwa maka lu jawap sendiri di Mahkamah. Gua empunya Blogg tak tanggung. He he he

Snipet

  © Blogger template On The Road by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP